21 November 2010 : Hari Dimana Hujan Menghampiri Tubuhku

Haii temen-temenkuu smuanya ! Kalian pasti udah gak sabar ngedengerin ceritaku yang lucu-lucu , iya kan?*sok taunya muncul .. -,- . Ya udah dehh .. aku ceritain aja kisah gila-gilaanku bersamaa temen-temenku semuanya di rumahnya Ardin . CekIdot !

Hmm .. ceritanya ya , aku n’ kelompok membuat bel listrikku ngerencanain untuk ngerjain di rumahnya Ardin . Untuk masalah ‘kita datang pukul berapa’ awalnya disepakati jam 09.00 , tapi karena Ardin belum pulang dari ujian Tapak Sucinya , jam diundur jadi pukul 10.00 . Nah , waktu jam 10 kurang sedikit , aku dapet SMS dari Syifa yang tanya ‘Al, kamu udah berangkat belum?’ . Karena SMS itu , aku buru-buru berangkat karena aku ngiranya semua udah sampe di rumahnya Ardin . Cepet-cepet matiin TV yang waktu itu aku lagi nonton acara favoritku ‘ Ala Chef ‘ . Aku sedikt kesel sih harus ninggalin Ala Chef .. tapi gimana lagi ?

Sesampainya di rumah Ardin , aku tanya ke Ardin siapa aja yang udah dateng . Eeeh .. ternyata aku yang pertama . Gyaah .. kalo gitu mah mending aku nonton Ala Chef dulu ! Oke , sama Ardin , aku diajak ke garasi . Aku duduk-duduk sambil nungguin Ardin mandi . Setelah itu , tak lama kemudian Tika sama Dida dateng . Tinggal Syifa yang belum dateng . Ya udah , kita putusin untuk ngejemput Syifa naik sepeda . Genjot .. genjot .. genjot .. akhirnya udah deket . Eehh , tapi kita malah ketemu Syifa udah dianterin bapaknya sampe di pertigaan gituuh .. ya udah , akhirnya Syifa diboncengin Dida . Habis itu kita balik ke rumahnya Ardin mamenn ..

Sampai di rumahnya Ardin , kita disuguhin banyaaak banget ! Ada donat, es teh, n’ bakso lagi ! Uaaoowww .. enak ! @Ardin (kalo kamu ngebaca blogku ini) : makasii banget yaa broo ! Ok . Lanjut . Habis itu , karena udah masuk dhuhur , kita sholat . Setelah sholat , kita ngerjain . Ngelilitin buat kumparan lah .. mbenerin plat lah .. dan sebagainya . Kita juga mau masang batrei , tapi gak ada kabel penyambungnya . O’oww .. ya sudah , kita sepakat untuk nyari toko listrik terdekat . Waktu didatengin , kabelnya gak ada . Hmmhh , ya udah , kita nyari ke tempat yang lain . Kita sampe sepedaan ke jalan raya coba ! Setelah capek-capek ke toko listrik n’ beli kabel seharga Rp.2.500,- , kita pulang nyusuri selokan Mataram . Tiba-tiba … BRUSHHH ! Hujaan mameennn !!! Tidaaakk .. kita buru-buru berteduh . Karena hujannya gak berhenti-berhenti , kita nekat pulang hujan-hujanan . Gila mamen .. dingin banget !

Sampe di rumahnya Ardin , kita pada mengeringkan diri . Kita duduk-duduk di deket kipas angin biar bajunya kering . Sambil cerita-cerita , kita juga nyanyi . Nahh .. ngerjain tugasnya jadi lupa deh … AMPUNN !?! twewewewewng ! .Gak lama kemudian , hujannya reda . Berhenti malahan . Hujannya mulai waktu kita nyanyi lagu Menjaga Hati ( Yovie & Nuno ) dan berakhir waktu kita nyanyi Janji Suci ( Yovie & Nuno jugaa .. ^^ ) . Dunia memang aneh yapzz ?!

Karena hujan reda , kita pada pengen ngunjungi rumahnya Syifa . Ya ya ya … setuju ! Sepedaan lagi .. lalala trilili tralalala .. sejuuk ! Sampai di depan perumahannya Syifa , BRUSHHH ! Hujan deres lagi mamennn ! Waduhh .. kita cepet-cepet masuk ke pos satpamnya . Tiktoktiktok .. kita nunggunya lamaa banget . Bukannya semakin lama semakin reda , malah semakin deres . Ya Allah .. kita nunggunya lamaa banget . Pikir-pikir , kalo mau ngambil daun pisang buat payungan , gak bisa . Harus masuk ke kebon orang . Padahal , itu udah jam 4-an . Duuh .. pusingpusingpusing .. ya udah lah , kita nekat sepedaan dibawah guyuran hujan yang deresnya minta ampun . Brrrr .. dingin . Dida sampe menggigil . Waktu kita berteduh sebentar di gubuk , aku sama Syifa nitipin sepatu di keranjang sepedanya Dida . Cekeran ae lahh .. soalnya kita memakai sepatu model flipflop . Pikir-pikir lagi .. hmm , hujan mulai reda . Ya , mulai reda . Cabuuut yukk ! Kita ngelanjutin perjalanan . Ya , namanya cuaca sedang tidak bisa diramalkan , hujan deras mengguyur kita lagi . Kita sampe harus becek-becekan kena lumpur segala . Malang banget kan nasib kita ! Gak jadi kerumah Syifa , basah kuyup lagi ! Waktu udah deket sama rumahnya Ardin , ada pertigaan . Nah , ntuu dasar si mbaknya yang gak mau nyalain lampu motornya ditengah hujan deres , mau nabrak aku coba ! Ya Allah .. makasiih aku masih diberi kesempatan hidup ! Tapii .. mbaknya cantikk lhoo !*halahh lahh .. geje !

Sampai di rumahnya Ardin , kita ngeringin baju lagi . Kali ini lebih parah hujannya . Yah , seperti kegiatan tadi , kita duduk-duduk , nyanyi-nyanyi . Gak lama setelah itu , hujan benar-benar reda . Tika sama Dida dijemput . Tinggal aku , Ardin , sama Syifa . Ya udah , kalo gitu kita nganterin Syifa pulang . Sepedaan lagi tentunya . Habis nganterin Syifa , kita jalan-jalan naek sepeda ke sekolah Budi Utama. Hmm .. adohh juga lhoo ! Sampe dirumahnya Ardin , aku dah dijemput. Say goodbye ke Ardin dan aku pulang bersama ortuku .

Okk .. goodbyee for now ! ^^

5 thoughts on “21 November 2010 : Hari Dimana Hujan Menghampiri Tubuhku

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s